Kajian HukumOpini

Piala Dunia U-17 2023 Di Jakarta International Stadium (JIS),Jakarta Masih Menyisakan Persoalan

Piala Dunia U-17 2023 Di Jakarta International Stadium (JIS),Jakarta Masih Menyisakan Persoalan

Piala Dunia U-17 2023 Di Jakarta International Stadium (JIS),Jakarta Masih Menyisakan Persoalan

 

 

Jakarta, 8 November 2023

Pembukaan Piala Dunia U-17 2023 yang akan dilaksanakan di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya pada 10 November 023, masih menyisakan masalah Hukum dan HAM. Seluruh pertandingan lainnya juga akan diadakan di tiga stadion lain, yaitu di Jakarta International Stadium (JIS),Jakarta Utara, Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, dan Stadion Manahan, Solo.

Terkait Hal itu, Juju Purwantoro Kuasa Hukum waga Kampung Bayam, Jakarta Utara ) menyampaikan,Persoalan HAM dan kemanusiaan adalah terkait sebagian penduduk atau warga yang tinggal di Kampung Bayam, Jakarta Utara. Mereka yang berlokasi di area JIS, sudah sejak awal sekira tahun 1996, mereka sudah bertempat tinggal, menguasai dan mengolah lahan perkebunannya terutama sayur mayur.

 

 

Jumlah warga yang ada saat ini sekira 75 Kepala Keluarga adalah sejak awal era pemerintahan Gubernur Anies Baswedan 2014-2019, telah dijadikan sebagai warga binaan khusus dan pendamping (terprogram) oleh Pemda DKI Jakarta, kata Juju yang juga merupakan Bid. Hukum dan Advokasi DPP Partai UMMAT itu kepada redaksi persuasi.id pada hari Rabu (8/11/2023).

 

Tim Kuasa Hukum warga Kampung Bayam Tanjung Priok, Jakarta Utara Bersama eks Warga.

 

Dia melanjutkan, Pada era Gubernur Anies, warga juga telah dijadikan mitra dalam proyek pembangunan JIS, ikut partisipasi dalam pendayagunaan lahan perkebunan sayur mayur (area JIS), termasuk juga pembentukan Koperasi binaan Pemda kota Jakarta Utara.

 

Permasalahan tentang rumah tinggal warga mencuat sejak Gubenur Anies lengser dari jabatannya pada 16 Oktober 2022, dan digantikan oleh Pj.Gububenur Heru Budi, Padahal Gubernur Anies melalui Pemda DKI Jakarta telah menargetkan, dan menginstruksikan sebelum beliau mengakhiri masa jabatannya, juga pembangunan Rusun saat itu telah rampung. Pak Anies telah berjanji penyerahan langsung kunci kamar Rusun yang sudah terprogram, karena sudah ada (daftar nama warga) calon penghuninya.

 

Sudah hampir satu tahun ini sebagian warga secara tidak manusiawi, terpaksa secara bergiliran harus tidur menginap di teras terbuka selasar Rusun, tanpa fasilitas Km. Mandi, toilet, air dan listrik, karena sengaja dikunci dan diputus alirannya oleh pihak Jakpro.
Berbagai upaya dan perundingan telah dilakukan warga, kepada instansi terkait seperti Kecamatan, Wali Kota Jakarta Utara, Pj.Gubernur DKI, Jakpro, dan DPRD DKI Jakarta, tapi semua belum juga menemui titik temu, karena hanya harapan dan janji-janji belaka. Sampai saat ini warga masih terkatung-katung nasibnya, tinggal di selasar Rusun , ungkap Juju.

Beberapa hari terakhir ini secara tiba-tiba juga telah terjadi teguran lisan keras dari aparat Kelurahan Papanggo dan Kecamatan Tanjung Priok, telah mendatangi dan mengancam dengan semena-mena warga harus dipindah dari Hunian sementara (Huntara). Demikian juga selalu terjadi ketegangan antara pihak keamanan JIS dengan warga, karena warga sering dihalangi masuk lewat gerbang JIS seperti biasanya.
Pembatasan akses JIS tersebut, kami duga tidak lepas dari persiapan pelaksanaan pertandingan sepak bola dunia U-17 di JIS, sementara warga tetap jadi korbannya, terang dia.

Gelaran sepak bola internasional U-17 tersebut, bisa saja dianggap menggangu keamanan dan kenyamanan stadion JIS.
Sementara Pj. Gub Heru, tidak peduli dan mengaku tak tahu-menahu perihal janji lama terkait hunian Kampung Susun Bayam. Yang jelas, Pj. Gub. Heru mengakui Areanya menjadi satu bagian area pagar dalam dari stadion. Kasus hunian warga Kp. Bayam, sudah berlangsung lebih setahun, Pj. Gub.Heru, pihak JIS, DPRD DKI tidak bisa pura-pura tidak tahu dan lepas tanggung jawab begitu saja. Jangan sampai warga terus dikorbankan, hanya demi menjaga nama baik bangsa karena suatu gelaran pertandingan sepak bola tutup Juju Purwantoro.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button